Jumat, 24 Februari 2012

Cerpen Karya sendiri


BERHARAP KEMBALI

            Tepat di kelas X.1 aku berada, gak tahu dengan siapa aku sekelas .Tiba-tiba Ridwan dating ke kelas ku saat pembagian kelas itu.Aku gak percaya, mengapa aku harus satu kelas bersama orang yang paling aku benci.Dulu memang kita ada hubungan,tapi hubungan itu berakhir sejak kelas IX.Aku memutuskan untuk menyudahi hubungan itu dan membuat aku gak ingin mengenangnya lagi.
Waktu terus berjalan ,seperti yang tidak biasanya .Pertama aku mengira akan bosan satu kelas sama dia,tapi karena ada sahabat-sahabat ku yang selalu perhatian.
            “Woy…pagi-pagi dah ngelamun”ucap Dona
            “Huuft…ngagetin saja !”saut aku
            “Knapa buk …?”Tanya Dona (dengan nada mengejek)
            “Hmm,iya nih lagi-lagi aku mengingat dia”jawab ku
            “Dia..?? dia siapa !”ujar Dona
            “Mantan,aku bingung kenapa aku terus kepikiran dia saat-saat kita bersama dulu”jawab ku
Teng…teng…teng…bel masuk pun berbunyi ,aku segera memasuki kelas baru dengan perasaan yang galau.Hari ini tidak ada materi yang diberikan oleh guru,kami hanya memperkenalkan diri ke depan kelas.Sewaktu aku mau pulang sekolah,Dona langsung menyambar tangan ku.
            “Fa…ayo donk lanjutin curhat tadi”ujar Dona dengan nada penuh rasa ingin tahu.
            “Gak tau lah”ucapku dengan nada lesu
            “Gak tau kenapa,ayo donk….pelit banget sih”ujar Dona
            “Aku bingung,kenapa sih dia lagi-dia lagi di fikiran ku.Aku udah coba mencari pengganti dia tapi semua itu sia-sia.Itu hanya bias buat ku menangis”jawab ku.
Saat aku sedang ngobrol asyik dengan Dona,tiba –tiba Rosa dan Yulia dating menghampiri
            “hay teman –teman,berhubung besok hari minggu dan lusanya tanggal merah gimana kalau kita ke kebun the sama-sama”Tanya Rosa tiba-tiba
            “haahh…sama anak-anak semua ?”Tanya ku
            “iya donk Fa”jawab Rosa
            “aku ngikut-ngikut saja,kamu juga kan Fa”Tanya Dona pada ku
            “iya dech gampang…”jawab ku singkat
            “ya udah.Besok kumpul di depan sekolah jam 10 pagi,aku mau ngumumin ke teman yang lain dulu”ucap Rosa.
Saat malam datang,tepatnya di malam minggu,aku duduk sendiri di depan teras rumah ku ditemani segudang galau dan sejuta bĂȘte yang aku rasa tidak ada habisnya seharian tadi.
Dalam lubuk hati ku berkata, ”Mungkin gak sih cinta itu datang lagi di hati ini.Mungkin gak sih aku sudah maafin dia .Mungkin gak sih  aku bakal balikan lagi sama dia ??”huuft masih penuh dengan tanda Tanya.
Malam semakin larut,tapi hati ini masih bertanya-tanya.Kemudian aku berdoa kepada Tuhan ,”ya Tuhan,jawab semua rasa gundah yang ada di dalam hati ini.Apa arti semua ini !!”.Tak terasa sudah pukul 22.00 rasanya mata ku sudah mulai ngantuk,gak boleh tidur malam-malam besokkan mau pergi sama teman sekelas.
***
            Pagi tepat pukul 08.00,,wuuahh….rasanya malam ini berlalu begitu cepat.Aku segera bangun dari tempat tidur dan langsung ke kamar mandi untuk mandi dan bergegas siap-siap untuk pergi bersama teman-teman ke kebun teh.Saat aku ingin mengambil hp ku,ternyata ada pesan masuk.
            “sudah dimana Fa ?teman-teman sudah pada ngumpul tinggal kamu aja yang belum dating”isi pesan dari Dona.Huuh baru telat beberapa menit saja sudah pada bawel.
            “Lama banget sih kamu ? Tanya Dona sesampai aku di depan sekolah”
            “iya-iya maaf,aku bangun kesiangan”alasan ku
            “yaudah yuk kita bagi”ucap Rosa
            “eiittz,bagi apa nih ?”sahut ku
            “yaa…anaknya donk Fa cewek cowok gimana sih emang kamu mau jalan kaki,khan kamu gak bawa motor”jawab rosa 
            “knapa harus gitu,yaudah aku sama Gazi”usul ku dengan nada yang gugup.
            “kamu itu sama si Ridwan Fa…?? Usul  Gazi
            “gak ah emang harus dia ya ??jawab ku
            “gak apa lah sama Ridwan,trus kamu sama siapa lagi yang lain sudah ada tompangan.
Oke…oke” ucap Via.
 “sudah-sudah gak usah banyak protes , yuk kalau gitu kita berangkat sekarang saja”sahut Rosa
Nggak lama dari itu kita semua langsung berangkat menuju kebun teh yang amat indah.Kesal ku pun hilang begitu saja saat aku berdua dalam perjalanan dengan dia,aku bingung kenapa jadi gini ?tapi gak apa-apa lah cuma sekali saja.Memang sejak teman-teman sekelas ku tahu,kalu aku dan Ridwan dulu pernah ada hubungan yang spesial,mereka selalu menjodoh-jodohin aku sama dia,aku juga bingung katanya sih aku cocok kalau sama dia.Aku gak tau harus berbuat apa.
            “koq diam ?”tanya Ridwan
            “hmm…”jawab ku
            “koq hmm cih “tanya nya
            “terus apa lagi” ucap ku
            “nyanyi donk” jawab Ridwan
            “gila apa…masak sedang naik motor ni aku nyanyi nanti disangka orang gila lagi”jawabku
Kita berdua langsung terdiam,ugght di dalam fikiran ku nyesal.Kenapa aku harus cuek dan jaim sama dia. Dalam perjalanan aku selalu di ejek sama teman-teman,katanya aku harus balikan sama Ridwan harus ginilah gitulah. Aku bingung dengan perasaan ini.
Sesampainya di kebun teh kita langsung markirin motor dan gak sabar buat segera jalan-jalan di tengah hijau nya teh-teh itu. Foto-foto narsis ciihuy….asyiknya,lagi-lagi aku di ejek sama teman-teman gara-gara aku mau duluan turun pas barengan sama si Ridwan…huft,,suasana jadi heboh dech.
            “sudah jam  1 siang, makan dulu yuk ?”ajak Gazi
            “yaudah yuk,kita dah lapar juga sih…” jawabku dan teman-teman
            “mau makan dimana ?”tanya Ridwan
“dibawah ada rumah makan” jawab Gazi
Ehh,sesampai di rumah makan aku diejek lagi,gara-gara duduk bareng sama Ridwan.
            “hhaha sudah dech langsung saja kalian balikan,cocok koq” ejek Dona
            “haha iya iya bener, sudah gak malu-malu lagi nich” tambah Via
            “sudah dech gak usah berisik ini bukan rumah kalian tau..!!” sahut ku cuek
Ridwan hanya tertawa melihat aku cemberut.Habis makan-makan itu kita langsung pulang ,karena waktu sudah mulai sore. Disepanjang perjalanan pulangaku banyak ngobrol sama dia. Asyik nyambung koq,tapi ada malu-malu nya dikit,wajarlah kitakan udah lama gak ngomong seperti ini.
***
Sesampainya di depan sekolah kita langsung tukeran posisi untuk pulang ke rumah masing-masing. Tapi aku masih tetap sama si Ridwan karena aku kan gak bawa motor,jadi aku diantar dia kebetulan rumah dia sama rumah ku searah. “Cie…cie yang sedang berbunga-bunga ni…hahaha”.Satu pesan dari Dona segera aku balas,” Apa sih,kamu ini sudah ah lanjutin besok saja,aku capek mau istirahat hahaha good bye”
Malampun telah datang,aku gak bisa tidur cuma ada satu di benak ku “knapa waktu cepat sekali berakhir, apakah aku bisa bersama dia kembali. Aku merasa nyaman saat disamping dia,rasa yang dulu kini tercipta kembali. Oh Tuhan,apa mungkin aku bersamanya lagi ? ”.
***
Waduh jam 08.00,aku bangu kesiangan, gara-gara semalam gak bisa tidur padahal aku ada janji jam 10.00 sama Dona dan Yulia. Aku segera mandi dan berdandan yang cantik. Tok..tok…terdengar  ada yang mengetok pintu rumah ku.
            “IFFA….yuk kita pergi sekarang” ajak Dona yang sudah ada di depan rumah ku
            “ yaudah ayok,aku juga udah siap ni” jawab ku
Aku dan Donasegera pergi ke rumah Yulia. Sesampai disana, kita gak langsung pergi untuk shoping tapi kita duduk-duduk nyantai dulu dan saling curhat.
            “gimana nich yang baru kemaren itu…tu…yang sedang bahagia”ejek Yulian yang keluar dari kamarnya.
            “Apa sih…Ya”jawabku
            “eh…gimana kemaren ? cerita donk”ucap Dona
            “Aku bingung Yul,Don. Koq aku ngerasa nyaman banget ya disamping dia. Aku ngerasa tenang sasat aku ngobrol-ngobrol sama dia, berdua bareng sama dia. Aku ngerasa rasa yang dulu itu muncul lagi “ucapku
            “Fa… kamu masih cinta ya sama dia ?” Tanya Dona
            “Aku gak tahu,aku juga bingung rasanya aku ingin terus ada didekat dia” jawabku
            “Wahh…. Gimana kalau kamu balikan saja sama Ridwan” Tanya Yulia
            “Aku gak yakin kalau dia mau nerima aku kembali” jawabku
            “Kenapa ?” Tanya Dona dan Yulia secara serempak.
            “Dia sudah beda,dia gak kanyak dulu lagi” jawabku
            “Sudah lah Fa, yakin saja dengan hati kamu kalau kamu memang masih cinta, kenapa tidak ?. Aku juga bisa lihat dari sikap kalian berdua, kalau memang diantara kalian berdua masih ada rasa cinta itu sudahlah jangan malu-malu buat ngucapinnya” ucap Yulia.
“Iya benar tuch…cinta itu gak perlu gengsi” sahut Dona.
“Oke,akan ku coba buat dia kembali lagi sama aku” ucapku
            Sudah beberapa lama kita saling curhatan,akhirnya aku, Dona dan Yulia segera bergegas dari tempat duduk untuk pergi shoping. Seharian kita lalui dengan penuh canda tawa serta aksi-aksi konyol kita bertiga sewaktu menawar harga barang yang kita beli saat itu. Pokoknya menyengkan sekali kalau bersama 2 sahabatku itu.
***
            Liburpun telah berlalu, rasanya begitu menyenangkan sekali walaupu Cuma 2 hari. Sekarang waktunya aku untuk sekolah kembali. Aku segaja untuk bangun lebih awal agar tidak terlambat ke sekolah dan menyiapkan barang-barang yang aku butuhkan nantinya. Saat aku mau pergi ke sekolah perasaanku sangat senang karna bisa ketemu lagi sama Ridwan, tapi disatu sisi aku juga merasa takut kalu bertemu dia.
            “hai Fa, gimana ?“ sapa Dona
            “ blom ada reaksi. Kayaknya gak mungkin dech, menurut aku dia sudah berpindah ke lain hati” jawabku.
            “kenapa kamu bilang gitu?” Tanya Dona
            “Dia sudah beda aku bisa rasain itu,cinta dia yang dulu buat aku sekarang sudah gak ada lagi. Perhatian dia,saying dia bahkan sikap dia ke aku “ ucapku
            “sabar ya,sebenarnya dia juga bilang sama aku kalau dia lagi mengharapkan seseorang gitu. Ya aku sih mikirnya dia ngarep kamu” ucap Yuia.
            “gak Yul;, aku tahu banget dia kalau lage ngarepin seseorang itu pasti dia perhatian banget, sedangkan aku perhatian saja gak pernah. Aku kecewa banget hati ku sakit lagi kenapa sih aku harus mengharapkan dia lagi ?, kenapa sih aku harus cinta lagi sama dia ?” ucapku dengan tetesan air mata.
            “udah donk jangan nangis gitu, percaya dech dia itu masih sayang “ ucap Yulia.
SSDona dan Yulia pun memeluk aku untuk menenangkan perasaanku yang lagi galau. Mereka berdua terasa seperti saudara aku yang selalu ada buat aku di kala sedih ataupun senang,aku sangat berterima kasih telah mendapatkan sahabat baik seperti mereka. Aku gak tahu harus berbuat apalagi, Ridwan yang aku harapkan ternyata hatinya sudah dimiliki orang lain. Sekarang aku hanya bisa menangis menahan rasa sakit hati ini untuk yang kedua kalinya  dan mengiklaskan dia buat orang lain.“CINTA TAK HARUS MEMILIKI” dari kata-kata itu yang bisa membuat aku tegar . Penyesalan itu tidak ada artinya lagi, tapi aku hanya bisa berharap agar dia kembali lagi disisi ku walaupun itu butuh keajaiban. Aku gak akan berhenti buat berharap kepada dia . Aku sadar cinta itu tidak selamanya memihak kepada ku, disaat aku butuh dia kembali ternyata dia mencari orang lain untuk menggantikan aku di hatinya. Semoga dia bahagia dengan pilihannya sekarang,selamat kamu telah menghancurkan hati ku.
KARYA : MELI ELFINA

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar